PHONE : 0813-8079-6922 / FAX : 021-5565-9373 wawan@azzacrane.com WORKS : SAB 08.00 - 21.00 WIB :
Bagaimana Tower Cranes Membangun Sendiri

Bagaimana Tower Cranes Membangun Sendiri


Dalam hal membangun gedung pencakar langit, tidak ada lagi peralatan konstruksi penting dari tower crane. Mesin angkat berat ini mendominasi langit kota, material dan mesin pengangkat ke beberapa lokasi konstruksi tertinggi di Bumi. Mereka telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari di hampir setiap kota besar saat para kontraktor berlomba untuk membangun gedung tinggi setelah gedung tinggi, dan lebih dari 100.000 dapat ditemukan beroperasi di seluruh dunia pada waktu tertentu. Terlepas dari seberapa umum tower crane, mereka sering muncul di langit entah dari mana membuat banyak dari kita bertanya-tanya bagaimana mereka bisa sampai di sana. Sebagian besar didirikan menggunakan derek bergerak yang ukurannya lebih besar, tetapi jelas ini tidak selalu dapat dilakukan saat Anda membangun struktur pemecah rekor dan derek yang lebih tinggi tidak ada. Beberapa lokasi konstruksi di daerah perkotaan yang padat mungkin tidak memiliki cukup ruang untuk ponsel yang besar crane, dan banyak proyek juga membutuhkan tower crane untuk didirikan secara bertahap mereka naik berbarengan dengan bagian bangunan yang dibangun. Dalam skenario ini, crane harus menaikkan dirinya sendiri ke ketinggian kerja akhir semua sendiri menggunakan metode yang dikenal sebagai memanjat, dan itulah yang akan kita lihat video hari ini.

...

Secara umum, memanjat tower crane hanya mengacu pada proses menambah atau menghilangkan bagian tiang untuk menambah atau mengurangi tinggi keseluruhan. Konsep ini pada prinsipnya cukup mudah, tetapi cukup sulit untuk dijalankan dengan aman di lapangan dengan konsekuensi bencana jika terjadi kesalahan. Ini adalah salah satu operasi paling berbahaya yang dapat dilakukan dengan tower crane, dan itu hanya dilakukan jika benar-benar diperlukan untuk menyelesaikan suatu proyek. Sebelum pendakian dapat dimulai, tower crane harus dipasang terlebih dahulu ke ketinggian awal menggunakan derek seluler yang cocok. Prosesnya dimulai dengan membangun pondasi yang stabil, yang biasanya terdiri dari yang berukuran besar pelat beton diperkuat dengan tulangan baja, dan ini dilakukan sekitar sebulan sebelumnya derek vertikal sehingga beton memiliki cukup waktu untuk mengering. Setelah beton mencapai kekuatan penuhnya, bagian rangka baja pertama dari tiang diangkat ke tempatnya, dan diamankan dengan baut jangkar yang tertanam di pondasi.

...

Bagian tambahan kemudian ditumpuk satu sama lain untuk melengkapi bagian menara derek, dan mereka diikat bersama dengan baut baja berkekuatan tinggi. Tiang ditutup dengan unit slewing, yang pada dasarnya adalah meja putar yang memungkinkan bagian atas derek untuk berputar, dan ini berfungsi sebagai dasar kabin operator dan pengangkatan komponen. Susunan yang tepat dari rakitan atas bervariasi tergantung pada jenis tower crane, tetapi yang ditampilkan di sini memiliki konfigurasi kepala martil dengan katead dan jib tetap yang tidak bisa dipindahkan ke atas atau ke bawah. Kepala katub adalah komponen pertama yang dipasang di atas unit slewing, diikuti oleh counter jib dan working jib, dan ini dihubungkan dengan batang pengikat baja yang membantu mentransfer beban ke tiang. Setelah perakitan atas selesai, penyeimbang kemudian ditambahkan ke counter jib, yang biasanya terdiri dari beberapa lempengan beton. Counterweight membantu menyeimbangkan beban saat crane melakukan pengangkatan secara efektif mengurangi momen lentur, atau torsi, yang harus dilakukan oleh tiang.

Karena jib yang berfungsi dipasang pada derek khusus ini, sistem troli harus digunakan untuk menyesuaikan jari-jari kait sehingga beban dapat ditempatkan lebih dekat atau lebih jauh dari tiang. Namun, ini tidak berlaku untuk derek menara jib, karena mereka dapat menyesuaikan radius cukup dengan menaikkan atau menurunkan jib yang berfungsi. Dalam kedua kasus tersebut, kemampuan untuk mengubah posisi beban memungkinkannya seimbangkan dengan sempurna derek di atas tiang, dan ini penting untuk pendakian proses untuk dilakukan dengan aman. Saat tower crane siap untuk dinaiki, rangka baja panjat terlebih dahulu dipasang di sekitar dasar menara, dan diangkat ke bagian bawah unit slewing. Bingkai memiliki penampang persegi dengan struktur kisi di sekitar tiga sisi, tetapi bagian depan dibiarkan terbuka sehingga bagian tiang baru dapat melewatinya.

Bagian atas diikat dengan aman ke bagian bawah slewing unit dengan baja berkekuatan tinggi baut, dan dongkrak hidrolik di bagian bawah diposisikan di atas titik dorong pada yang ada tiang kapal. Bagian tiang baru kemudian diangkat ke rangka, di mana ia ditempatkan di atas baja baki atau digantung dari rel pemandu yang menjulur keluar di atas bukaan. Pada titik ini, bagian atas derek harus diseimbangkan dengan sempurna di atas dongkrak sebelumnya dapat diangkat, yang dilakukan dengan menempatkan beban pada kait untuk mengimbangi beban penyeimbang. Bagian tiang tambahan biasanya digunakan untuk ini, dan diposisikan tepat radius dari tiang sehingga tidak ada momen jaring yang diterapkan pada kerangka panjat. Bagian atas crane pada dasarnya berperilaku seperti timbangan keseimbangan yang besar selama pendakian, dan itu bisa menjatuhkan tiang jika pusat gravitasinya tidak sejajar dengan dongkrak. Selain itu, kerangka panjat tidak dirancang untuk membawa torsi yang signifikan, dan sangat ekstrim penting agar derek tidak mati lemas selama proses pendakian.

Oleh karena itu, bagian tiang baru diatur dalam garis lurus di atas tanah untuk dihilangkan ada kebutuhan untuk memutar derek, dan operator biasanya akan meninggalkan kabin selama pendakian sehingga derek tidak bisa mati secara tidak sengaja. Setelah derek dipastikan seimbang dan semua pemeriksaan keselamatan telah diselesaikan, hidraulik silinder kemudian diberi tekanan untuk mengambil berat bagian atas derek, dan unit slewing adalah dilepas dari atas tiang. Silinder tersebut digunakan untuk mengangkat rangka panjat beserta bagian atas crane sampai ada cukup ruang untuk memasukkan bagian tiang baru, yang biasanya membutuhkan beberapa pukulan tergantung pada panjang silinder.

Bagian tiang kemudian dapat digerakkan di dalam bingkai, di mana ia dibaut ke bagian bawah dari unit slewing, dan silinder hidrolik diturunkan tekanannya sehingga bagian bawah bagian baru bekerja dengan bagian atas tiang yang ada. Setelah sambungan dikencangkan dengan aman, silinder ditarik kembali dan diposisikan ulang titik dorong berikutnya, dan seluruh siklus dapat berulang hingga derek mencapai ketinggian yang diinginkan. Setelah proses selesai, kerangka panjat akan diturunkan ke tiang atau dilepas seluruhnya sampai dibutuhkan untuk menaikkan derek lebih tinggi atau membawanya kembali turun di akhir konstruksi.

Sampai saat ini, kita hanya berbicara tentang tower crane yang naik secara eksternal bagian luar gedung, namun mereka juga bisa naik ke bagian dalam gedung. Dalam skenario ini, berat derek dibawa oleh bagian yang dibangun dari gedung, yang dapat meningkatkan kapasitas angkat dan mengurangi biaya dengan menghilangkan kebutuhan akan tiang tinggi. Prosesnya dimulai dengan cara yang sama seperti sebelumnya dengan mendirikan crane di atas pondasi beton, tetapi menara sekarang harus menyertakan bagian panjat di bagian bawah yang akan digunakan angkat derek nanti. Karena bangunan dibangun di sekitar tiang, kira-kira dipasang dua kerah baja terpisah tiga lantai, yang menghubungkan derek ke sistem struktur bangunan.

Rel panjat membentang di antara kerah ke bagian dalam poros terbuka, dan ini memberikan dukungan untuk dongkrak hidrolik yang diposisikan di dalam bagian panjat tiang. Saat derek siap untuk dinaiki, menara dilepas dari pondasi, dan silinder hidrolik diberi tekanan untuk menahan bebannya. Silinder tersebut kemudian digunakan untuk mengangkat derek ke atas hingga bagian bawah tiang mencapai kerah pertama, sementara sistem ratcheting memastikan bahwa crane tidak dapat jatuh kembali poros. Saat lantai tambahan ditambahkan ke gedung, kerah ketiga dipasang tiga lantai di atas dua yang pertama, dan derek kemudian dapat diangkat dari kerah bawah ke kerah tengah. Pada titik ini, kerah bawah tidak lagi diperlukan, sehingga dilepas dan ditempatkan kembali yang lain 3 lantai di atas, sehingga memungkinkan seluruh proses diulangi saat bangunan membentang lebih tinggi. Saat konstruksi akhirnya selesai, tower crane akan dibongkar menggunakan derek bergerak yang lebih besar, atau derek yang lebih kecil akan diangkat ke atas gedung yang dapat dibongkar dengan tangan setelah tower crane dilepas.

Tower crane memainkan peran penting dalam proyek konstruksi yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia, dan kemampuan mereka untuk memanjat ke atas sepenuhnya dengan cara mereka sendiri hampir tidak ada batasnya seberapa tinggi kita bisa membangun.

Read More: [2011 Tokyo Truck Show] Battery Unit PD100Type – Aichi Corp.

Stay Connected
HUBUNGI KAMI
error: Content is protected !!